Liga Arab Tegaskan Dukung Kemerdekaan Palestina Ini, Pernyataan Resmi Hamas Tentang Pertemuan Kairo –

Negara-negara yang tergabung di Liga Arab, menggelar pertemuan darurat di Kairo, Mesir, pada Senin (8/2) membahas hubungan Palestina-Israel. Pertemuan itu diinisiasi Yordania, beberapa bulan setelah serangkaian negara Arab mulai menormalisasi hubungan dengan Israel.

Dalam pertemuan itu, para menteri luar negeri dari Liga Arab menegaskan komitmennya mendukung kemerdekaan Palestina. Liga Arab yang terdiri dari 22 negara anggota itu juga memberi peringatan terhadap setiap langkah sepihak dari Israel.

“Menekankan komitmen negara-negara Arab terhadap solusi dua negara, yang mewujudkan negara Palestina yang berdaulat dan merdeka berdasarkan hukum internasional,” tulis pernyataan Liga Arab usai pertemuan di Kairo, seperti dikutip dari AFP.

Berikut adalah pernyataan lengkap Kepala Biro Politik Hamas, Ismail Haniyeh, dikutip dari laman resmi Hamas:

Pembicaraan Kairo adalah puncak dari upaya efektif kami, bersama dengan saudara-saudara kami di Fatah, dan semua faksi Palestina telah bekerja selama berbulan-bulan, termasuk pertemuan Sekretaris Jenderal Palestina dan Kesepakatan Istanbul.

Namun, tahapan saat ini sangatlah penting, mengingat lokasi, waktu, dan agenda pertemuan, termasuk kesepakatan tentang penyelenggaraan Pemilu yang bebas dan adil, di mana semua rakyat Palestina di dalam dan di luar negeri dapat terlibat.

Kami di Hamas, terbuka untuk dialog komprehensif yang mengarah pada restrukturisasi rumah nasional Palestina, mengakhiri perpecahan, membuka jalan menuju sistem politik berdasarkan kemitraan, pluralisme politik, dan penghormatan terhadap keinginan Palestina.

Kami menunggu pembukaan pintu untuk menata ulang Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) melalui pemilihan Dewan Nasional, serta mengarahkan proyek nasional Palestina menjadi fokus dan menyepakati program politik dalam menghadapi upaya likuidasi yang menargetkan kepentingan Palestina.

Delegasi Hamas, yang dipimpin oleh Wakil Kepala Hamas, Saleh al-Arouri termasuk pejabat senior, dilengkapi dengan keputusan dan kemauan yang jelas untuk mencapai kesepakatan nasional yang seimbang di mana kita dapat memulai tahap baru dan membuat perubahan unik dalam perjuangan kemerdekaan Palestina.

Kami menyadari, bahwa kami sedang melalui tahap yang paling berbahaya bagi perjuangan Palestina dan kesepakatan nasional kami, khususnya Yerusalem, tanah air Palestina dan hak untuk kembali. Jadi, kami semua memiliki tanggung jawab dan tugas bersama yang tak terelakkan untuk dipenuhi.

Pada saat saya memberi hormat kepada semua pejabat Palestina yang menghadiri pembicaraan Kairo, saya menyerukan kepada mereka untuk memikul tanggung jawab historis mereka, dan mengerahkan upaya yang diperlukan untuk melewati tahap ini, sehingga kita dapat mendiskusikan masalah nasional dan menampilkan citra beradab melalui anggota parlemen, presidensial dan Pemilihan Dewan Nasional, yang mencerminkan betapa hebatnya rakyat Palestina dan pengorbanan mereka.

Kami menegaskan, bahwa kami semua siap mengambil semua tindakan yang diperlukan dan menjaga kemerdekaan di Jalur Gaza, untuk memastikan keberhasilan Pemilu yang akan datang. Kami berharap dapat melihat hal yang sama dari sisi saudara-saudara kita di Otoritas Palestina, serta mengamankan proses pemilihan di Yerusalem yang diduduki. Karena memandang Pemilu sebagai sarana untuk mencapai tujuan, Hamas memiliki visi pasca Pemilu berdasarkan kemitraan, konsensus, dan inklusivitas. [RSM]

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Generated by Feedzy