KPK Segera Umumkan Tersangka Baru Kasus Suap Penanganan Perkara Di MA –

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menetapkan tersangka baru dalam kasus dugaan suap penanganan perkara di Mahkamah Agung (MA) yang menjerat Hakim Agung nonaktif, Sudrajad Dimyati.

Komisi antirasuah berjanji segera mengumumkan identitas tersangka baru tersebut. 

Insya Allah, dalam waktu dekat ini akan saya rilis,” janji Ketua KPK Firli Bahuri, usai mengikuti Upacara Peringatan Hari Pahlawan, di kompleks Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta Selatan, Kamis (10/11).

Meski begitu, purnawirawan Jenderal Polisi bintang tiga belum mau mengungkapkan identitas tersangka baru itu. Hingga kini, kata Firli, tim penyidik masih mendalami kasus itu dengan cara mencari bukti dan memeriksa sejumlah saksi.

“Pasti nanti KPK akan mengumumkan secara resmi siapa saja, apakah masih ada tersangka lain yang akan kita tetapkan sebagai tersangka,” tegasnya.

Sebelumnya, Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri mengatakan, penyidik terus mendalami kasus dugaan suap penanganan perkara di MA.

Jika penyidik menemukan bukti permulaan yang cukup, tidak menutup kemungkinan bakal ada tersangka baru pada kasus ini.

“Bila ditemukan alat bukti yang cukup ada pihak yang dapat dipertanggungjawabkan secara hukum, pasti KPK tindaklanjuti dengan menetapkan pihak tersebut sebagai tersangka,” ucapnya.

Ali menjelaskan, KPK memiliki berbagai strategi dalam mengumpulkan barang bukti. Salah satunya, dia mengatakan, melalui upaya penggeledahan. Saat ini, kata dia, tim penyidik masih melakukan penyidikan terhadap kasus suap tersebut.

“Saat ini KPK terus kembangkan informasi dan data yang kami miliki pada proses penyidikan perkara dugaan suap pengurusan perkara di MA tersebut,” tutur Ali. 

KPK menetapkan 10 orang sebagai tersangka dalam kasus dugaan suap penanganan perkara di MA tersebut. Mereka adalah Hakim Agung MA Sudrajad Dimyati, Hakim Yudisial/Panitera Pengganti MA Elly Tri Pangestu, dua orang PNS pada Kepaniteraan MA, Desy Yustria, dan Muhajir Habibie, serta dua PNS MA, yaitu Nurmanto Akmal dan Albasri.

 

Empat tersangka lainnya, dua pengacara Yosep Parera dan Eko Suparno, serta dua pihak swasta/debitur koperasi simpan pinjam Intidana, Heryanto Tanaka dan Ivan Dwi Kusuma Sujanto.

Dalam kasus ini, Sudrajad diduga menerima sejumlah uang suap untuk memenangkan gugatan perdata di Pengadilan Negeri Semarang.

Gugatan ini diajukan oleh dua debitur koperasi simpan pinjam Intidana (ID), yaitu Heryanto Tanaka dan Ivan Dwi Kusuma Sujanto. ■

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka – RM.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Generated by Feedzy