Freeport Bantah Karyawannya Ogah Divaksin Covid-19 –

Direktur PT Freeport Indonesia Claus Wamafma membantah kabar yang beredar di Timika bahwa sebagian karyawan perusahaan ogah ikut program vaksinasi Covid-19.

“Protes yang dilakukan sekelompok kecil karyawan beberapa hari lalu di Tembagapura sama sekali tidak terkait penolakan vaksinasi Covid-19,” kata Claus¬†ditemui awak media di Timika, Minggu (14/2).

Apalagi, sambungnya, sampai saat ini, pemerintah masih memprioritaskan pemberian suntikan vaksin Sinovac kepada tenaga kesehatan. Sementara kalangan umum, termasuk karyawan PT Freeport Indonesia dan perusahaan subkontraktornya,belum ada yang menerima suntikan vaksin Sinovac.

Diungkapkannya, sekelompok kecil karyawan yang bermukim di Banti itu bukan mempersoalkan program vaksinasi. Melainkan kewajiban untuk mengikuti pemeriksaan antigen berkali-kali dalam sepekan untuk bisa berangkat kerja ke Tembagapura.

“Ketika Kampung Banti mulai aktif kembali, ada sekelompok kecil karyawan yang setiap pagi naik kerja ke Tembagapura lalu sorenya turun kembali ke Banti. Untuk masuk Tembagapura ada standar prosedur yang diterapkan yaitu harus mengikuti pemeriksaan antigen. Maka tidak heran, dalam satu minggu karyawan yang naik turun dari Banti ke Tembagapura itu pemeriksaan antigen bisa dua sampai tiga kali,” jelasnya.

“Protes itu berkaitan dengan isu seputaran pemeriksaan antigen yang berkali-kali dalam seminggu, jadi bukan soal penolakan vaksinasi,” tegasnya.

Dikatakannya, belum ada karyawannya di luar tenaga kesehatan, yang divaksin. Karena masih menunggu persetujuan dari Kementerian Kesehatan. “Kami juga tegaskan karyawan Freeport tidak menolak vaksinasi Covid-19,” ujar Claus.

Vice President PT Freeport Indonesia Bidang Hubungan Pemerintah Jonny Lingga mengatakan sampai saat ini sudah 231 tenaga kesehatan dari total 300-an tenaga kesehatan yang bekerja di fasilitas kesehatan PT Freeport yang telah menerima suntikan vaksin Sinovac.

Para tenaga kesehatan itu menerima suntikan vaksin Sinovac yang didistribusikan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Mimika.

“Masih ada yang belum menerima suntikan vaksin Sinovac karena ada yang belum lulus skrining kesehatan. Cakupan tenaga kesehatan di lingkungan Freeport yang sudah menerima suntikan vaksin sinovac sudah lebih dari 75 persen yaitu tenaga kesehatan yang bertugas di RS Tembagapura, Klinik Kuala Kencana, Klinik Pelabuhan Portsite Amamapare dan Klinik Mile 39,” paparnya. [FAQ]

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Generated by Feedzy