Alasan Demi Kepastian Hukum, KPK Setop Perkara BLBI Sjamsul dan Itjih Nursalim –

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memutuskan untuk menghentikan pengusutan kasus tindak pidana bantuan likuiditas Bank Indonesia (BLBI) dengan tersangka Sjamsul Nursalim (SN) dan istrinya, Itjih Sjamsul Nursalim (ISN).

Keputusan itu dituangkan dalam surat perintah penghentian penyidikan (SP3) yang diumumkan Wakil Ketua KPK Alexander Marwata, Jakarta, Kamis (1/4) sore. “Hari ini kami akan mengumumkan penghentian penyidikan terkait tersangka SN dan ISN,” ujar Alex. 

Dia menuturkan, penerbitan SP3 itu sesuai dengan Pasal 40 Undang-undang KPK. “Penghentian penyidikan sebagai bagian adanya kepastian hukum sebagaimana Pasal 5 UU KPK,” tuturnya. Pasal itu berbunyi, ‘dalam menjalankan tugas dan wewenangnya KPK berasaskan pada asas Kepastian Hukum’.

Sjamsul dan Itjih dijerat sebagai tersangka dalam karena diduga menjadi pihak yang diperkaya dalam kasus BLBI yang terindikasi merugikan keuangan negara Rp 4,58 triliun.

Kerugian terjadi karena keduanya telah melakukan misrepresentasi dalam menampilkan nilai aset yang mereka serahkan ke Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) untuk membayar hutang BLBI.

Sebelum menetapkan Sjamsul dan Itjih jadi tersangka, KPK lebih mentersangkakan Kepala BPPN Syafruddin Arsyad Temenggung menjadi tersangka.

Dia diduga menerbitkan Surat Keterangan Lunas (SKL) BLBI untuk Sjamsul selaku pemegang saham pengendali Bank Dagang Negara Indonesia (BDNI).

Syafruddin dihukum 15 tahun di pengadilan tingkat banding. Namun, Mahkamah Agung (MA) melepasnya di tingkat kasasi.

KPK tidak punya upaya hukum lain dan akhirnya menyerah. KPK berkesimpulan, syarat adanya perbuatan Penyelenggara Negara dalam perkara tersebut tidak terpenuhi.

Sedangkan, Sjamsul dan Itjih berkapasitas sebagai orang yang turut serta melakukan perbuatan bersama-sama dengan Syafruddin selaku penyelenggara negara.

“Maka KPK memutuskan untuk menghentikan penyidikan perkara atas nama tersangka SN dan ISN tersebut,” tandas Alex. [OKT]

]]> . Sumber : Rakyat Merdeka RM.ID

About The Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *